Turning 21

by - April 01, 2015





17 maret.
mmmm rada telat sih bikin postingan ini, yaa maklum aja mahasiswa (sok) sibuk. jadi ceritanya kemaren tanggal 17 maret aku udah resmi berumur 21 tahun. WOW TUA SEKELESSSSSS. iyaa emang tua. hiks...
banyak sih yang aku pikirin sebenernya di umur yang semakin renta ini (maap lebay) tapi ini serius, kalo di Amerika/negara2 di eropa sana (ya elah bandinginnya jauh amat yaak) umur 21 itu udah bukan mandiri lagi emang udah lepas tanggung jawab orang tua mereka buat diri mereka. bahkan sebenernya dari umur 17 tahun mereka udah harus bisa bertanggung jawab terhadap diri mereka sendiri. lah gimana kalo di Asia khususnya Indonesia ? boro2 tanggung jawab diri sendiri, ditanggung orang tua aja tetep nyusahin gimana mau tanggung jawab sama diri sendiri ???

mmmm tapi gak semua kayak gitu loh guys, jadi ada juga beberapa anak2 muda yang kreatif yang masih muda tapi bisa berprestasi, bisa buka usaha sendiri sampe bisa bantuin orang tua, iyaa yang kayak gitu juga ada taukkkk. jadi yaa mungkin intinya depend on us aja kayaknya sih.

yang mau aku bahas yaa gak jauh2 dari situ dehh,jadi kan sekarang aku udah 21 tahun tapi rasa2nya aku sendiri tidak cukup produktif, tidak banyak melakukan hal2 bermanfaat, taunya buang2 duit orang tua. jalan-jalan sana sini, boros2 gak penting. aaaakkk sering ngerasa bersalah sering ngerasa jadi malin kundang abad 21 kalo inget disana papa sama mama kerja keras buat biaya aku boros2 (ini sedih beneran) pengen bisa hemat hemat tapi yaa kok susah, di umur 21 ini aku jujur aja banyak banget dapet cinta dari temen2 sama sahabat2 aku. didoain yang baik2 seneng deh rasanya punya banyak temen itu,mereka semua berdoa yang terbaik. semoga makin dewasa lah,makin bijaklah,makin pinterlah,makin cantiklah (yang ini gak usah didoain juga gapapa,udah cantik dari sononya), makin dewasalah,pokoknya yang baik2, terima kasih guys, lucky to know u *peluksatusatu* yaaa aku sih berharapnya doa2 mereka dijabah sama Allah SWT, gak sekedar ucapan keharusan karena ulang taun aku. semoga apa yang mereka doain buat aku bisa bikin aku bener2 jadi orang yang lebih baik kedepannya, aamiin.

tapi diantara semuanya itu yang bikin aku seneng itu yaa kabar dari seseorang di negeri seberang sana. seseorang yang aku berharap namanya yang ada di lauhul mahfudz-ku *ceeiileeehhhhhh*  dia orang yang bikin hati aku jungkir balik 2 tahunan ini, kami dulu kenal secara gak sengaja karena dia ngisi pesantren ramadhan di sekolah aku tapi waktu itu aku dia gak ngajar aku tapi ngajar adekku, aku cuma dapet cerita2 dari adekku tentang dia dan teman2nya yaa jadi gitu deh intinya kami bisa kenal karena adekku (hahahaha) kisah kami itu terlalu berliku-liku. mungkin suatu saat bakal aku jadiin novel aja *ide kreatif yang bisa jadi duit* intinya setelah lika-liku dramaqueen akhirnya sekarang aku ketemu sama orang yang bikin aku gak pengen nyari orang lain lagi, karena ada dia aja udah sangat cukup buat aku. dia gak cuma melengkapi aku tapi juga menyempurnakanku. dia gak cuma sekedar "temen deket" tapi dia juga bisa jadi kakak yang ngejaga adeknya,bapak yang ngelindungin anaknya,mamah yang bisa jadi temen curhat anaknya. he's the complete one and I love him!! kita mungkin terbentang ribuan kilo oleh jarak sekarang, tapi itu gak pernah bikin penilaian dan perasaanku ke dia berubah :") i love him and still love him since first we meet. aku punya masa lalu, dia punya masa lalu. itu urusan kami masing2, yang kami perlu lakuin adalah tetap saling mendekap seperti ini dalam doa dan jarak. sama dia aku gak perlu cerita banyak hal untuk menjelaskan tentang aku ke dia, dan dia gak perlu cerita panjang kali lebar juga buat jelasin dirinya, aku telah jatuh cinta bahkan pada diamnya dia. persamaan aku sama dia itu, kita udah sama2 merantau sejak lepas dari bangku ES-EM-A bedanya dia ke Malaysia aku cuma ke Semarang, masih di Indonesia cuma beda pulau dari orang tuaku. aku tau dia tidak hidup dengan gampang disana, selain karena memang disana rada mahal dibanding di Indo, dia juga anak laki yang gak boleh manja dan emang dia punya tanggung jawab yang lebih besar sebagai anak lakik. beda sama aku yang menye2 banget cuma kuliah di Semarang tapi manjanya minta ampun ke orang tua. duit abis tinggal minta,ini itu tinggal minta, gak pake mikir. aku sangat tau dia adalah orang yang bisa aku andalkan suatu saat nanti.

sekarang aku cuma mau berterima kasih sama tuhan, aku dilahirkan dan dibesarkan di keluarga yang sangat-sangat punya banyak cinta untuk anak2nya, tumbuh dan belajar dengan teman2 yang luar biasa, teman2 jaman TK-SMA mereka semua adalah anugerah yang tuhan kirimkan secara cuma-cuma yang bikin hidup aku jadi banyak warna. sahabat2 dan teman2 selama kuliah sampe tahun ketiga dari sabang sampe merauke bikin aku ngerasa beruntung bisa kuliah merantau kayak gini. dan tentu saja, NUR FAJRI IRVAN, seseorang yang bikin aku berhenti dan hanya menatap lurus ke dia. terima kasih sudah ada dalam hidup aku selama 21 tahun ini. aku sayang kalian semua.



best regards, Magfiratul Istiqamah Ilham calon sarjana Psikologi

You May Also Like

0 komentar